Jurnal 5 : Masaalah dan tekanan?

2 comments
"Alhamdulillah, atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Allah untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan tidak formal. 

Walaubagaimanapun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 5:

31 Ogos 2014

"Argh!! down giler hari ni... -_-' ", "Result semester kali ni jatuh teruk, rasa stress ya amat!", "Aku kena tikam belakang oleh kawan sendiri, rasa tertekan pun ada", "Kenapa tidak ada siapa pun memahami perasaan aku!", "Dimalukan di depan orang ramai tadi, down giler!", "Hari ni kena marah, stress!!!"

Pernah rasa tertekan? "Down giler"?" Aloner"? Sebagai manusia, kita tidak akan terlepas dari perkara tersebut. Jika ada mereka yang seumur hidupnya aman, bahagia dan sentosa, sesungguhnya dia sedang berada di syurga! Hakikatnya, sebagai manusia yang masih bernyawa di atas muka bumi, kita tetap tidak akan terlepas dari tekanan dan masaalah.

"Anda tertekan? Ingin tahu bagaimana menguruskan stress? Ikut serta bersama kami di kem pengurusan stress aman sentosa"

Pernah dengar tak ala-ala slogan di atas? Jika manusia hari ini tidak ada masalah, maka tidak akan wujud kem-kem seumpama di itu. Listen! Listen! Listen! Kucing pun ada masalah, ikan paus pun ada masalah, harimau pun ada masalah, awak pun ada masalah!

Saya bukanlah orang yang terlalu pandai dan terlalu bagus dalam menguruskan stress dan masalah. Cukuplah hari ini saya mengambil peluang untuk sekadar berkongsi bagaimana untuk mengawal diri dan menjaga emosi ketika menghadapi sebarang tekanan. 

Baik! Mari saya tunjukkan caranya.

1. Kembali kepada "Engineer" manusia

Dunia? Allah swt telah menciptakan dunia itu dengan pelbagai hiasan dan kecantikan yang mampu mempersonakan mata dan hati. Tetapi, dunia itu sifatnya bukan syurga yang hakiki. Bahkan disebalik kecantikan dunia, terletaknya duri-duri dan lautan berapi.

Kenapa Allah ciptakan dunia itu bersama-sama kesusahan dan kepayahan? Kalaulah ciptaan dunia itu tidak ada sebarang kesusahan dan kepayahan, jangan panggil dunia itu dunia, tetapi syurga! Bayangkan jika manusia itu terus leka dan tenggelam dengan kecantikan dunia, bagaimana seorang manusia itu ingin kembali mengingati sang pencipta?

Maka Allah swt menciptakan kesusahan dan kepayahan itu agar manusia kembali menyerah diri kepadaNya. Kerana manusia itu tahu, tidak ada sesuatu pun yang boleh selesaikan masalah dirinya melainkan Allah! Maka, setiap kali kita dihurungi masalah dan tekanan, kembalikan diri kepada Allah dengan beribadat kepadaNya.

Ibadat? Amalan wajib dan sunat?  Jika tidak ada ruh yang menusup masuk ke dalam hati maka masalah itu tetap tidak akan berkurangan. Bercakaplah selalu kepada Allah setiap kali selepas ibadat. Bagaimana? Doa! Jangan baca doa bahasa arab yang kita tidak faham lepas tu belah dari tikar solat. Maka masalah itu tetap tidak akan hilang.

Berdoalah kepada Allah dalam bahasa yang kita fahami dengan penuh penghayatan dan pengharapan kepada Allah. Selepas itu katakanlah bahawa kita sebenar-benarnya menyerahkan urusan kehidupan ini kepadaNya setelah puas berikhtiar dan berusaha. Ingatlah, Dia akan mencukupkan segala keperluan buat diri kita sekiranya diri kita menyerah sepenuhnya kepada Allah.

Yakin, Yakin dan tetap Yakin. Allah pasti akan membantu kita. Jangan sesekali berkata begini,

"Kenapa doa aku engkau tidak dengar ya Allah???", "Ini adalah tidak adil buat diri ku ya Allah!", "Kenapa kehidupan aku mesti begini ya Allah?"

Jangan! Tetapi berdoalah sebegini (Contoh sahaja) dengan sesungguh-sungguhnya

"Ya tuhanku yang Maha Mulia dan Maha Mendengar, aku yakin engkau dengar setiap dari doa-doaku, pengharapan dan keyakinan diriku terhadapmu tidak akan pernah putus sehingga terputusnya nyawaku, bahkan aku yakin, setiap apa yang engkau beri adalah yang terbaik buat diriku, maka aku redha dan syukur atas ketentuanmu"

Yakinlah kepada tuhanmu...

2. Hubungi ibu dan ayah

Doa seorang ibu kepada anaknya itu sangat makbul dan didengari oleh Allah. Hebat bukan? Adakah kita tidak melihat itu adalah salah satu dari jalan keluar? 

Jangan berasa sombong dan ego untuk menghubungi ibu dan ayah. Jangan pula ketika ada masalah sahaja baru kita nak berhubung. Tidak baik begitu. Hubungilah mereka secara berkala dan keraplah memohon doa dari mereka.

Ingat, jika kita gembirakan hati kedua ibu dan ayah, maka Allah akan berikan kelapangan demi kelapangan di dalam kehidupan. Jika kita ada masalah dan pertelingkahan dengan kedua ibu dan ayah, lupakan sahaja. Ya, lupakan!

Apalah sangat perselisihan itu dari beban kesusahan mereka membesarkan kita? Jika mereka kurang memberikan kasih sayang kepada kita, maafkan mereka! Jika mereka membuat kita sakit hati, maafkan mereka! Jika mereka membebankan hati kita, maafkan mereka! Ya, Maafkanlah mereka.

Doakanlah keseahteraan buat mereka dan lupakan segala kekurangan yang mereka telah beri. Gembirakan hati mereka setelah itu dan mohonlah doa dari mereka. Maka anda akan bahagia selepas itu. Percayalah! Kadangkala hati yang sempit dan penuh masalah datangnya dari kurangnya keberkatan ibu dan ayah. 

Sayangilah mereka tidak kira sejauh mana kesalahan diri mereka kepada anda. Kebahagiaan itu adalah milik anda sekiranya anda melakukan perkara tersebut.

3. Sahabat yang mendengar dan memberangsangkan

Sahabat yang mendengar dan memberangsakan? kenapa mesti memberangsangkan? Jika sahabat itu hanya mampu mendengar semata-mata, maka masalah itu tetap akan membelengu diri anda. Cari lah orang yang mendengar dan selepas itu menaikkan kembali semangat diri anda.

Jika anda hanya bercerita kemudian sahabat itu berkata, "Ooo.. ok, sabarlah, kemudahan itu ada di mana-mana, krik.... krik.... krik..." Maka lebih baik anda bercakap dengan dinding! hehe.. gurau...

Carilah sahabat yang berkata begini setelah anda menceritakan masalah,

"Ooo... Ok, sabarlah, kemudahan itu ada di mana-mana, beginilah, buka surah sekian-sekian, baca terjemahaan di situ.. Allah ciptakan masalah sebegini sebab Dia sangat sayang kepada kau, dan kau sebenarnya adalah orang yang bertuah dan terpilih! InsyaAllah, aku yakin kau pasti boleh selesaikan masalah tersebut, aku ada cadangan untuk selesaikan masalah tersebut, terpulanglah untuk ikut atau tidak... cadangannya begini....."

Kan? baru rasa semangat sket nak dengar feed back dari kawan tu. Kalau dengar lepas tu jawab dua tiga perkataan dan kemudian diam atau tukar topik lain.... Lebih baik bercakap dengan..........

Sahabat yang baik adalah sahabat yang suka memberi nasihat yang penuh hikmah melebihi pujian, bahkan sahabat yang lemah adalah sahabat yang berlebih memberi pujian dan tidak mampu memberi nasihat yang berhikmah, manakala sahabat yang buruk pula adalah sahabat yang kasar dalam memberi nasihat dan tidak mampu menghargai.


4. Anda perlukan diri sendiri

Saya suka bercerita bahagian ini. Maka ini adalah langkah yang terakhir yang mampu saya berikan setakat ini. Setiap kali ada masalah, letakkan telapak tangan kanan di atas dada dan berkatalah begini (Contoh semata-mata),

"Azlan, sabarlah, insyaAllah ada kemudahan dari Allah...."

Berkatalah sebegitu berulang kali dan urutlah dada anda dengan penuh lembut dan belaian kasih sayang. Kadangkala anda perlukan diri anda sendiri untuk menyelesaikan masalah dan tekanan tersebut. Keluarlah bersendirian di tempat-tempat yang menenangkan dan rehatkan diri.

Kehidupan dunia sememangnya memenatkan, banyak pula kesibukan manusia yang membelengu hati dan jiwa. Pergilah keluar merehatkan diri sendiri dan carilah ketengan di tempat-tempat yang jauh dari manusia. 

Jika anda tiada masa dengan diri sendiri, maka anda telah menyakiti diri anda sendiri! Diri anda sememangnya perlukan kasih sayang dari diri sendiri. Pergilah beruzlah (menyendiri) di masjid-masjid dan banyakkan masa mendekati Allah.

Kesimpulan

Pada hemat saya, anda tidak perlu belajar bagaimana menguruskan stress. Tetapi anda perlu belajar bagaimana menguruskan diri sendiri. Masalah dan tekanan itu sentiasa ada dan tidak akan pernah pergi. Larilah ke kutub utara sekalipun, anda tetap akan ada masalah. Hanya di syurga anda akan menikmati kehidupan yang bahagia tanpa masalah.

Setiap masalah dan tekanan ada jalan keluar, ambillah jalan yang positif untuk keluar dari masalah tersebut. Jauhkan diri dari perkara negatif dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah sentiasa ada buat dirimu. 

Allah, ibu bapa, sahabat dan diri sendiri

Empat kunci yang saya mampu kongsikan kepada anda semua bagaimana untuk menghilangkan tekanan serta masalah. Mungkin tidak seberapa, namun inilah yang selalu saya lakukan sekiranya dibelengu masalah dan tekanan. Alhamdulillah, setakat hari ini semuanya masih boleh diatasi.

Wallahualam...
Read More

Jurnal 4 : Master ---> PhD

1 comment
"Alhamdulillah, atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Allah untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan tidak formal. 

Walaubagaimanapun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 4 :

30 Ogos 2014


Saya sudah lama teringin untuk berkongsi sedikit rahsia bagaimana untuk menaiktaraf (convert) dari pengajian Master ke PhD.

"boleh ke? tak pernah orang buat tahu tak", "orang genius je biasanya boleh convert, ko boleh ke?", "erm... macam susah je? boleh ke?". "kitorang punyalah susah nak habiskan master, boleh ke terus nak masuk PhD?"

Begitulah kata-kata yang saya dengar sebelum menaiktaraf (convert) pengajian master saya ke peringkat PhD. Tetapi, A.A.K? (Ada Aku Kesah?). Hehe. Jika orang bertanya susah atau senang, bagi saya tidak ada benda yang mudah, namun tidak mustahil! Ya, tidak mustahil untuk orang yang bijak merancang dan mengatur!

Jika orang berkata saya genius, pandai, cepat "pick up", "gifted", saya katakan itu adalah mitos untuk diri saya. Di alam Naruto, ya anda boleh berkata begitu kepada saya. Namun, di alam nyata, saya adalah sama seperti anda semua. Jika saya boleh, anda mesti boleh!

Baik! Mari, saya kongsikan kepada anda semua satu persatu bagaimana untuk menaiktaraf pengajian master ke PhD.

1. Tanamkan niat dan hasrat yang benar

Jika solat pun ada niat, nak keluar rumah pun ada tujuan, masakan tidak untuk menamkan niat dan tujuan yang benar untuk menyambung pengajian! Anda perlu senaraikan jawapan untuk semua soalan di bawah:

1. Kenapa aku ingin sambung belajar?
2. Kenapa aku ingin menukar taraf pengajian?
3. Adakah aku memiliki niat untuk bekerja mendahului niat untuk sambung belajar?
4. Adakah aku dipaksa untuk sambung belajar?
5. Adakah aku bersedia untuk berkorban?
6. Adakah aku bersedia untuk menghadapi sebarang kesusahan dan kepayahan?
7. Adakah aku akan berputus asa?

Jawapan yang baik adalah jawapan yang positif! Ya, jawapan yang optimistik dan sentiasa berkata Tidak kepada perkara negatif dan Ya kepada perkara positif. Di bawah adalah contoh jawapan yang boleh saya kongsikan:

1. Aku ingin belajar sebab kehendak aku sendiri dan paling utama kerana Allah semata-mata

2. Supaya aku boleh habiskan pengajian PhD sebelum umur 30
3. Tidak sama sekali, dan aku tidak akan mudah terpengaruh dengan tawaran kerja. Keputusan aku adalah bulat untuk sambung belajar sahaja
4. Tidak. Semua atas kehendak aku sendiri
5. Bersedia bila-bila masa. Duit, jodoh dan masa itu semua perlu dilaburkan untuk pulangan yang besar di masa hadapan.
6. Bersedia bila-bila masa. Tidak akan patah balik ke belakang walau susah macam mana sekalipun
7. Tidak sama sekali. Putus asa tidak ada di dalam kamus hidup aku

Jawapan di atas hanyalah contoh. Sesungguhnya, anda lebih tahu di mana diri anda dan sejauh mana diri anda positif dalam menentukan hala tuju. Jika negatif jawapannya, maka lebih baik batalkan niat untuk sambung pengajian.

Jika niat dan tujuan anda adalah benar, mari kita teruskan langkah yang ke 2

2. Merancang dengan teliti


Setiap perkara perlu perancangan yang tersusun dan teliti. Bak kata pepatah, orang yang gagal merancang adalah orang yang merancang untuk gagal. Untuk menukartaraf pengajian master ke PhD adalah perkara yang besar. Maka, perancangan juga perlu besar!

Sebelum saya menyambung pengajian master saya sudah mula merancang satu persatu sehingga mencapai matalamat akhir. Saya kongsikan sedikit perancangan saya di bawah:

1. Jumpa pensyarah

- Cari pensyarah yang bagus dan membantu (boleh bertanya senior atau pelajarnya sendiri)
- Ambil tahu latar belakang bakal pensyarah dan bidang penyelidikannya
- Maklumkan kepada bakal supervisor untuk menaiktaraf pengajian master ke PhD
- Berbincang hala tuju penyelidikan yang bersesuaian ketika menaiktaraf nanti
- Meminta pandangan dan nasihat yang berguna

2. "Timeline" sepanjang tahun

- Bina rangka masa mengenai apa yang perlu dilaksanakan di saat awal pengajian sehingga ke  hari menukar taraf






3. Menghubungi senior yang pernah menukartaraf

- Minta pandangan dan tips untuk menukartaraf pengajian




4. Berhubung dengan akademik siswazah fakulti

- Minta maklumat mengenai proses menukartaraf
- Bertanya mengenai syarat-syarat khusus yang diperlukan untuk menukar taraf
- Ambil tahu apa yang diperlukan dan perlu dilaksanakan untuk memenuhi syarat menukar taraf

5. Mencari sumber kewangan 

- Memohon GRA (geran penyelidikan pensyarah) atau GRF (geran penyelidikan ipt) dan MyBrain 15 (Berkuatkuasa sehingga 2015)

6. Memohon pengajian

- Buka laman portal siswazah ipt dan cari maklumat bagaimana untuk menyambung pengajian di peringkat master
- Daftar sekarang!

Selesai langkah yang ke 2. Mudah kan? :D anda perlu sabar dalam merancang. Jangan tergopoh-gopoh dan huru hara. Relax dan bertenang. Segalanya boleh diselesaikan jika anda bertenang. Jika selesai langkah ke 2, mari ke langkah seterusnya.


3. Bagaimana memenuhi syarat-syarat menukartaraf


Setiap pengajian tinggi memiliki syarat yang berbeza-beza. Namun, syarat yang berbeza-beza itu anda boleh mengharungi dengan mudah jika anda bijak merancang dan sabar!


Saya kongsikan sedikit syarat yang diperlukan untuk memenuhi syarat menukartaraf di Universiti Putra Malaysia (UPM):


a. Menghantar "Proposal" menaiktaraf yang lengkap

- Introduction, methodology, result and discussion, conclusion and PhD proposal
b. Menerbitkan sekurang-kurangnya satu kertas penyelidikan di journal antarabangsa dan di bawah ISI Cited Journal.
c. Menghabiskan ke semua subjek yang berdaftar dengan gred 3.75 ke atas setiap subjek
d. Mendapat keputusan kumulatif 3.75 ke atas di peringkat master
e. Telah menyiapkan penyelidikan di peringkat master
f. Menghadiri dan lulus ujian lisan bersama-sama 1 orang pengerusi dan 3 orang panel yang bertaraf sekurang-kurangnya Prof. Madya
g. Lulus ujian bertulis yang dirangka oleh panel pemeriksa

Susah? Ya susah, tetapi tidak mustahil! anda bijak merancang, anda boleh garap!


Susun ke semua syarat-syarat yang mesti dipenuhi di dalam "Timeline" yang anda telah sediakan sebelum menyambung pengajian. Rancanglah dengan bijak dan susun satu persatu dengan teliti mengenai apa yang perlu dicapai terlebih dahulu.


Jika anda diwajibkan untuk menulis artikel, tulislah sebanyak yang anda mampu. Minta "skill" dan pandangan dari orang yang berpengalaman menulis artikel tentang bagaimana untuk mudah menerbitkan artikel di International Cited Journal.


Ketika di dalam tempoh perancangan, saya telah menulis sekurang-kurangnya 5 artikel dan menghantar ke tempat-tempat journal yang berbeza. Di dalam 5, hanya satu telah diterbitkan dengan jayanya. Maka syarat untuk menerbitkan artikel telah lulus!



4. Jadi orang yang berdisiplin


Isu disiplin adalah isu yang paling penting untuk menyambung pengajian. Jika anda masih leka bermain game, menonton wayang, berjalan-jalan, berseronok maka tinggalkan dan kurang-kurangkan lah. Anda akan gagal jika anda tidak berdisiplin. Saya kongsikan sedikit rutin harian saya ketika menyambung pengajian:


Isnin - Jumaat 


8.00 Pagi - 6.00 Petang

- Duduk di dalam makmal/library untuk tujuan penyelidikan
6.00 petang - 8 malam
- Pergi beriadah/berehat
8.00 malam - 11.00 malam
- Membaca artikel atau menyiapkan tugasan yang belum selesai

Sabtu - Ahad

- Duduk di library/ berehat menenangkan fikiran

Ini adalah rutin harian yang selalu saya lakukan ketika menyambung pengajian. Namun, bergantung kepada anda. Perkara yang paling penting, bagaimana disiplin anda untuk melaksanakan tugas-tugas penyelidikan dengan efektif! Jadikan masa itu sebagai suatu perkara yang sangat berharga. Jangan malas!!


Selesai langkah ke 4? kita teruskan ke langkah seterusnya...


5. Sabar dan istiqomah


Ini adalah langkah terakhir. Setelah anda menanamkan niat, membuat perancangan, menyusun perkara-perkara yang perlu dicapai dan berdisiplin, maka anda perlu bersabar dan istiqomah. Janganlah pandai merancang, tetapi tidak pandai melaksankan. Janganlah juga pandai melaksanakan tetapi tidak pandai sabar. Janganlah pula pandai bersabar tetapi tidak pandai istiqomah. 


Merancang, Laksana, Sabar, Istiqomah


Ini adalah elemen yang penting dan sangat diperlukan. Saya tidak nafikan di saat menyambung pengajian, anda akan rasa "down", "depressed" dan sebagainya. Carilah sahabat-sahabat yang boleh menaikkan semangat anda atau pergilah pulang ke kampung halaman bertemu dengan ibu dan ayah. Jika tidak pun, keluarkan berehat menenangkan fikiran anda. 


Jagalah emosi dengan baik dan hayatilah nikmat belajar dengan tenang. Namun, bagaimana untuk anda memiliki ke empat-empat elemen di atas? Berdoalah kepada Allah dan sentiasa memperbaharui hati dengan mendekatkan diri kepada Allah. Maka anda akan memiliki keempat-empat elemen di atas! Jika itu berlaku, impian anda akan tercapai! Yeah!


Hasilnya...




Kesimpulan


Biarlah apa pun orang nak kata. Mustahil ke, susah ke, hanya untuk si genius ke. Lupakan kata-kata negatif seperti itu. Jika anda percaya kepada kata-kata tersebut maka anda telah bersikap tidak adil kepada diri sendiri! katakan yang positif di dalam diri anda dan yakinlah, anda pasti BOLEH!!! akhir kata, ini adalah sebahagian pengalaman yang boleh saya kongsikan kepada anda semua. Mudah-mudahan bermanfaat dan selamat maju jaya dalam apa sahaja tujuan hidup yang anda ingin capai. :) :) :)


Ok bye...
Read More

Jurnal 3 : Sahabat

Leave a Comment
"Alhamdulillah, atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Allah untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan tidak formal. 

Walaubagaimanapun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 3:



6 julai 2014


Sahabat? Kawan? Friend? BFF? Member? 


Semua di atas memiliki maksud yang sama iaitu : S.A.H.A.B.A.T

Sejauh mana abang/ kakak/ adik/ pakcik/ makcik/ tuan/ puan/ datuk/ datin faham pengertian sahabat tersebut? Cuba tanya dalam hati masing-masing, sahabat itu apa sebenarnya. Apakah kegunaannya, apakah manfaatnya, apakah kepentingannya, apakah........ (hang pikir lah sendiri). Kita boleh berjumpa ramai jenis manusia yang bermacam kerenah dan perangainya dalam bersahabat. Saya listkan dibawah jenis-jenis sahabat seperti yang tertera di kaca komputer anda di bawah:



1. Sahabat kerana duit

- Yang ni best, masa "member" masuk gaji/bonus, ini adalah peluang! Waktu inilah kita minta untuk belanja makan kat seoul garden ke, sakura ke, laman grill ke, vivo ke, kfc ke. Takpun kita "pow" untuk pergi melancong ke korea (ini sudah melampau sangat ni). Sesiapa yang kaya dan berduit, maka dia adalah sahabat kiter. "no money, no friend". Malulah orang tengok kiter kawan dengan orang yang tak de duit, tak de kelas gitew.

------> bagi sesiapa yang suci hatinya mungkin berasa ragu-ragu tentang kewujudan sahabat seperti ini. Namun, hakikatnya ia tetap wujud! Tsiqoh lah!

Kamus : tsiqoh = percaya


2. Sahabat kerana kepentingan

- Zaman sekarang perlu ada "cable" besar untuk kerja/naik pangkat/naik gaji dan sejemaah dengannya. Maka, jika tiada sahabat yang boleh beri kepentingan macam ni, tak boleh hidup jika macam tu. Sesiapa yang ada "line" unifi untuk kiter dapatkan sesuatu, maka dialah sahabat sejati kiter. Sesiapa yang ada "line" siput jeerrrr, dia biasa-biasa je dengan kiter. "Helo", zaman sekarang nak hidup kena buat macam ni ok. 

-----> saya rasa mesti ada yang pernah berjumpa dengan orang sebegini. Terutama golongan bos/pengarah/CEO dan sebagainya. Hati-hatilah jika anda berjumpa dengan mereka wahai tuan pengarah.


3. Sahabat kerana rupa
- Malulah kalau kawan dengan orang yang tak smart. Jatuh air muka kiter kat depan orang ramai. Budak-budak kampung yang pakai baju-baju murah macam ni tak main lah. Saya ni perasan cantik/hensem, maka kena lah berkawan dengan orang-orang yang serupa dengan saya. 

-----> sahabat macam ini tidak hanya wujud dalam sinetron/drama, di alam realiti ia tetap wujud!


4. Sahabat kerana darjat
- Saya sekarang pegang jawatan CEO dalam syarikat. Berkawan dengan orang bawahan pasti mengundang rasa tidak hormat dalam kalangan penjawat. Maka, selayaknya orang yang berpangkat macam saya adalah sahabat yang sebenar. 

-----> sahabat macam ini tidak hanya wujud dalam kalangan CEO je, termasuk juga dalam kalangan penjawat awam, pelajar dan sejemaah dengannya.


5. Sahabat tidak tahu tujuan
- Saya main redah je. Sesiapa yang saya jumpa di pasar, kelas, taman rekreasi maka dia akan jadi sahabat saya. Tujuan? tak tahulah sebabnya kenapa. Saya pun tak tahu kenapa saya jadi macam ni. Mungkin sejak kecil saya suka makan kepsi kot (tak de kaitan~~).  

-----> Golongan seperti ini ramai. Sekian terima kasih.


6. Sahabat sama bulu
- Saya kawan dengan rakan senegeri saya je. Di luar negeri maka dia bukan sahabat saya. Kita kena ada semangat patriotik dan kenegerian. Sesiapa yang saya jumpa adalah satu negeri dengan saya, secara automatik dia adalah sahabat saya. Saya akan mula buat kelompok-kelompok jemaah negeri dimana-mana sahaja saya berada tanpa menghiraukan yang lain.

-------> Saya selalu jumpa. Siapa yang makan cili, dialah yang terasa pedasnya. Ok "bye".


7. Sahabat kerana Allah
- Sahabat yang saya jumpa itu adalah penting untuk saya. Tidak kira cantik/hensem, kaya/miskin, pangkat besar/rendah, senegeri/lain negeri. Sebab apa penting? kerana ikatan persahabatan tersebut mampu untuk mendapatkan redha Allah. Jika mereka buat silap, saya akan tegur agar mereka kembali kepada Allah. Jika mereka berbuat baik, saya akan hargai perbuatan baik mereka dengan mendoakan kebaikan buat mereka. Saya berjumpa dengan mereka semata-mata untuk tegakkan syariat Allah, saya berpisah dengan mereka juga semata-mata atas tuntutan yang sama, tidak lebih dari itu.

------> Jarang sekali kita berjumpa sahabat seperti ini. Tepuklah dada, tanyalah iman. 

Lihat, dimanakah kita letakkan diri kita dalam bersahabat. Hidupnya kita di atas muka bumi Allah hanyalah sebentar. Seperti kata omputeh, "life is like a brief candle". Tidak mahukah kita untuk menjadikan sahabat itu bermanfaat buat diri kita di hari pembalasan nanti? Di dalam sebuah hadis shahih ada menceritakan (lihat appendix), antara golongan yang akan mendapatkan naungan Allah adalah orang yang berkasih sayang kerana Allah, mereka bertemu kerana Allah dan mereka berpisah kerana Allah. 

Allah..... kita ni mungkin amalan kurang, ibadah kurang, zikir kurang, hafalan quran kurang dan segalanya kekurangan. Maka inilah semudah perkara yang mampu kita lakukan hakikatnya. Jika tidak mampu, balik je la kampung tanam sayur.

Jika selama ini tujuan kita bersahabat itu adalah selain dari no 7, maka inilah masanya kita lakukan "transformasi minda"! yeah kita boleh! kunci kejayaan kita yang besar hakikatnya bukan sebab diri kita semata-mata. Namun, datangnya dari redha Allah. Ya! redha Allah. Jika Allah redha, maka mudahlah urusan kita di dunia dan akhirat.

Mudah-mudahan kita adalah insan yang terpilih untuk berada di bawa nanungan Allah di hari yang tiada naungan selain dari naunganNya. amin!

Wallahualam


Appendix :

سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: الْإِمَامُ الْعَادِلُ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ رَبِّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ وَرَجُلٌ طَلَبَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ أَخْفَى حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَا
Maksudnya,
“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya:
1. Pemimpin yang adil.
2. Pemuda yang tumbuh di atas kebiasaan ‘ibadah kepada Rabbnya.
3. Lelaki yang hatinya terpaut dengan masjid.
4. Dua orang yang saling mengasihi kerana Allah, sehingga mereka tidak bertemu dan tidak juga berpisah kecuali kerana Allah.
5. Lelaki yang diajak (berzina) oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan lagi cantik lalu dia berkata, ‘Aku takut kepada Allah’.
6. Orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi, hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya.
7. Orang yang berzikir kepada Allah dalam keadaan sendiri hingga kedua matanya basah karena menangis.”



(HR Al-Bukhari no. 620 dan Muslim no. 1712)

Read More

Jurnal 2 : Pilihan

Leave a Comment
Pendahuluan:

"Alhamdulillah, atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Allah untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat formal tidak seperti kebanyakan artikel blogger lainnya yang menggunakan penulisan tidak formal dan "sempoi". 

Namun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 2:

10 Januari 2013



"argh!!! bosan! badai! lemau!, bila nak dapat kerja ni???"

Setiap graduan yang baru sahaja menamatkan pengajian di Universiti pastinya mengalami situasi mencari kerja di merata negeri dan syarikat . Sememangnya mencari kerja adalah satu cabaran lebih-lebih lagi dalam abad yang penuh mencabar hari ini. Ditambah pula keadaan ekonomi yang tidak berapa stabil, syarikat memiliki permintaan tinggi, kekurangan tempat di sektor swasta mahupun kerajaan dan sebagainya.

Suka untuk saya kongsikan pengalaman saya setelah bergraduat di universiti beberapa tahun yang lalu. Setelah selesai pengajian di universiti saya telah menganggur dalam 4 bulan. Sejujurnya, dalam tempoh 4 bulan menganggur sememangnya membuatkan saya tidak selesa apatah lagi jika menganggur bertahun-tahun lamanya.

Setelah 4 bulan menganggur, di samping menghantar resume di serata syarikat, akhirnya panggilan kerja di terima sebagai Pegawai Sains di institut Teknologi Maju, Universiti Putra Malaysia. Saya tidak mahu mengambil masa untuk menceritakan bagaimana saya mendapatkan kerja atau pengalaman temu duga. Sebab bukan itu tujuan sebenar penulisan artikel ini, mungkin di bahagian travelog lain saya akan berkongsi.

Gaji? ketika itu sangat lumayan. Sebagai graduan yang baru menamatkan pengajian, gaji RM 3000 sebulan sudah tentu sangat besar apatah lagi masih bujang. Namun, pekerjaan sebagai pegawai sains bukanlah pilihan di hati dan tidak selari dengan minat serta kehendak. Akibat keadaan semasa yang mendesak, saya teruskan juga bekerja sebagai pegawai sains.

Di dalam tempoh 3 bulan bekerja sebagai pegawai sains, peluang lain pula datang kepada saya. Tawaran menjadi guru di sekolah dan tawaran menyambung pelajaran di UPM. Kedua-dua tawaran ini sememangnya sangat selari dengan kehendak serta minat yang telah saya simpan. 

Maka, ketika itu hati saya mula bergolak untuk membuat pilihan yang tepat, sama ada meneruskan kerja sebagai pegawai sains, sambung belajar ataupun terima tawaran sebagai seorang guru.

Setiap daripada pilihan tersebut memiliki pro dan kontra masing-masing. Maka, saat untuk membuat pilihan perlu dilakukan. Pernah dalam satu keadaan saya tidak dapat membuat sebarang keputusan disebabkan kelebihan dan peluang yang ada dalam ketiga-tiga pilihan tersebut. Akhirnya, saya mula berjumpa dengan rakan-rakan, senior, pensyarah dan ibu serta ayah untuk membuat pilihan.

Saya pernah meminta pendapat daripada seorang senior di fakulti sains yang saya kenali sebagai "Kak fatanah deraman" berkenaan dengan menyambung pelajaran di peringkat master. Kekhuatiran saya ketika itu adalah duit dan tidak yakin. 

Bayangkan jika saya menyambung pelajaran, saya perlu melepaskan kerjaya sebagai pegawai sains dan melupakan hasrat untuk menjadi seorang guru. Bahkan, setelah berhenti kerja sudah pastinya tidak ada duit yang mencukupi bagi meneruskan pelajaran.

"Duit?? jangan risau, asalkan niat kita sambung belajar kerana Allah, duit akan datang selepas itu. Cabaran dan masalah yang akan datang, "face" ja", Kata kak fatanah ketika terserempak di pusat penyelidikan matematik UPM. Saya menyimpan kata-kata tersebut dan mencari pendapat-pendapat yang lain untuk membuat pilihan. 

Kerisauan saya masih ada kerana mengkhuatiri tidak mampu berhadapan dengan penulisan saintifik yang berbahasa inggeris. Bahkan pula, perlu berhadapan dengan cabaran yang tidak menentu ketika menyambung pelajaran.

Saya juga mengambil pendapat sebahagian daripada saudara mara yang menggalakkan saya untuk menjadi seorang guru. "Jadi je cikgu dulu, sekarang ni cikgu senang nak sambung belajar, selepas sah jawatan ambil cuti bergaji penuh dan biasiswa untuk sambung belajar.". Saya juga menyimpan kata-kata tersebut dalam membuat pilihan. Sejujurnya, kata-kata sedemikian amat meyakinkan saya untuk meneruskan hasrat menjadi seorang guru.

Ketika di pejabat, saya berjumpa dengan rakan-rakan di sana untuk meminta pandangan serta pendapat. "Sekarang ni Clean Room pertama di UPM sedang dibangunkan. Kau adalah satu-satunya pegawai yang akan jaga Clean Room pertama di UPM . Peluang kau sangat cerah kalau terus jadi pegawai sains". Jika diikutkan, sememangnya saya berasakan itu adalah peluang yang sangat besar, ketika itu saya berasa bertambah berat untuk melepaskan jawatan sebagai pegawai sains.

Keliru? tidak menentu? sukar memilih? sememangnya itu adalah dilema yang dihadapi oleh saya. 

Setelah puas mencari pandangan dan pendapat, akhirnya ada satu lagi tempat yang saya belum meminta pendapat serta pandangan. Iaitu ibu dan ayah saya. Satu hari saya mengambil cuti dan pulang ke kampung halaman di Melaka. Saya duduk bersama ibu saya di meja makan dan bertanya "Mak, sekarang lan perlu buat pilihan, terus kerja sebagai pegawai sains, terima tawaran jadi guru atau sambung belajar, dan lan nak minta pandangan dari mak dan abah", sejujurnya ketika itu hati saya kuat untuk menjadi guru. Pilihan sambung belajar ketika tidak begitu kuat serta bekerja sebagai pegawai sains semakin tawar.

"Mak dan abah kalau boleh nak lan sambung belajar, tapi kami tidak memaksa", saya terdiam dan terkelu. Saya mengambil masa yang lama untuk membuat pilihan. Pilihan untuk menyambung pelajaran sudah tentu memberi risiko yang sangat besar. 

Ketika itu saya sudah ada perancangan untuk berkahwin, memiliki rumah, serta membina kehidupan sendiri. Jika saya memilih untuk sambung pelajaran, maka saya perlu melupakan hasrat untuk berkahwin, memiliki rumah serta membina keluarga sendiri. Ditambah pula, saya berasa kurang yakin untuk meneruskan pelajaran di peringkat yang lebih tinggi. Jika tidak berjaya menghabiskan pelajaran, maka saya telah merugikan masa, tenaga serta duit. 

Sukar? sememangnya sukar! Hanya Allah yang tahu perasaan saya ketika itu. Setelah seberapa lama ketika, maka saya telah membuat keputusan untuk setuju dengan pandangan kedua ibu dan ayah saya. Ketika itu saya tanamkan keyakinan di dalam hati saya,

"Jika hari ini aku penuhi hasrat ibu dan ayah ku, maka mereka akan gembira dan redha. Maka aku yakin, redha Allah akan bersamaku. Tidak yakin? Kemudahan itu pasti akan datang selagi mana mereka redha dan Allah redha. Duit? aku yakin jika niat ini baik, Dia maha pemurah untuk beri aku rezeki. Tangguh untuk berkeluarga sendiri? Masa berkeluarga itu akan berkunjung, dan pasti lebih membahagiakan setelah itu"

Saya tanamkan keyakinan ini sedalam-dalam yang mungkin, Sememangnya sangat sukar untuk membuat pilihan sedemikian. Maka akhirnya, saya menghantar surat berhenti kerja dan menolak tawaran sebagai seorang guru demi menyambung pelajar di peringkat master.



Setelah menyambung pelajaran di dalam keadaan tiada gaji dan tidak berduit, saya rasa terkejut  kerana saya mendapat elaun yang ditawarkan dari pensyarah saya dalam keadaan tidak disangka-sangka. Elaun itu cukup untuk memenuhi keperluan saya sebelum mendapat biasiswa universiti pada akhir tahun 2013. Benar kata kak fatanah, 

"Duit?? jangan risau, asalkan niat kita sambung belajar kerana Allah, duit akan datang selepas itu. Cabaran dan masalah yang akan datang, "face" ja"

Semasa menyambung pelajaran saya juga mengalami tempoh kesedihan, kesusahan serta kepayahan. Namun, semua itu dapat di atasi dengan baik atas pertolongan dari Allah swt. Akhirnya saya bertambah sedar, redha Allah itu adalah keutamaan dalam memperolehi kejayaan di dunia dan akhirat.

Setelah membuat pilihan sudah tentu Allah akan uji sejauh mana keteguhan dan kekuatan hati kita. Sedang menyambung pelajaran, saya mendapat tawaran untuk menjadi pensyarah asasi di Uniten serta USIM. Namun, saya menolak bulat-bulat tawaran tersebut dengan hati yang berat. Ini adalah jalan yang telah dipilih, maka tidak boleh berpatah balik ke belakang!

Ini adalah cerita saya dan pilihan saya, mungkin rakan-rakan lain ada cerita yang berbeza. Apa yang ingin saya sampaikan di sini, buat lah pilihan macam mana sekalipun, namun dahulukan redha Allah dan luruskan niat dalam membuat pilihan semata-mata kerana Allah swt. Juga, tetapkan hati untuk meneruskan pilihan itu dan jangan sesekali berpatah balik ke belakang.

Tamat

Hasil Nukilan:

Azlan Wildan

Nota : "Segala penulisan ini bukan bererti saya telah memiliki sepenuhnya apa yang tertulis di atas, sesungguhnya masih banyak lagi kekurangan yang ada pada diri saya. Saya dan anda, kita adalah sama. Jika kita menulis setelah kesempurnaan dicapai, maka tiada siapa yang akan menulis buat selamanya."

Read More

Jurnal 1 : Bergraduat

Leave a Comment
Assalamualaim wbt

Pendahuluan:


"Setelah lama tidak menulis blog akibat kesibukan yang menggari panca indra, akhirnya Allah beri kesempatan dan waktu untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan sedikit "sempoi" tidak seperti kebanyakan artikel blogger lainnya yang menggunakan penulisan tidak formal dan "sempoi". 

Namun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 1 :

15 oktober 2012

Iklan :

Tag : Tarikh ini adalah tarikh yang sangat bersejarah terutamanya kepada pelajar universiti yang akan bergraduat. Selama 4 tahun memerah tenaga dan otak untuk menghabiskan pengajian di universiti demi mendapatkan sekeping kertas yang dipanggil sebagai "ijazah sarjana muda".

Nama saya Azlan, atau lebih dikenali sebagai Azlan Wildan. Perkataan Wildan tidak wujud pun dalam nama penuh saya, tetapi kenapa perlu letak Wildan? Sebab suatu ketika dahulu ada seorang sahabat saya telah beritakan bahawa perkataan "wildan" adalah bermaksud "pemuda syurga" . Siapa tidak mahu ke syurga bukan? sebab itu saya mengharapkan panggilan wildan itu dijadikan sebagai doa agar suatu masa nanti saya dapat menjadi salah satu dalam kalangan pemuda di syurga nanti. Amin.


Tag : Lumrah sebagai pelajar universiti di hari bergraduat untuk bergambar dan "selfie" untuk tatapan di masa tua suatu hari nanti. (tak percaya? tengok masa hang bergraduat nanti. Penuh gambar hang selfie dalam facebook)

Melihat pada gambar di atas, "Wah, bagusnya dah berjaya habiskan pengajian di universiti, mesti kacak orangnya, gitew" ----> mungkin ini adalah kata-kata kebanyakan orang yang melihat kejayaan orang lain (kacak ke?? helo...) Tidak kurang juga, "Eleh, nak menunjuk lah tu, ingat dia sorang je ke masuk universiti" -----> mungkin juga ada yang berkata sedemikian (alah, biasalah, ayat dengki ler tu).

Secara hakikinya, itu bukanlah perbincangan utama. Intipati utama yang ingin ditekankan hari ini "Macam mana nak dapat segulung ijazah  dan menjadi mahasiswa yang berkualiti!!" (err, CGPA hang berapa?). Sememangnya impian setiap ibu bapa tidak kira tinggi atau rendah pendapatannya, semestinya menginginkan anak mereka mendapatkan segulung ijazah (siapa tidak mahu bukan?). Namun, adakah semata-mata memperoleh ijazah itu telah menunjukkan anak anda telah berhak dipanggil sebagai orang yang berjaya? (dah tu, macam mana pulak??)


Ketika selesai pengajian di universiti ada seorang pakcik pernah beritahu kepada saya, "Pakcik sekarang kerja sebagai pengurus di sebuah syarikat ternama, banyak kali menemu duga calon-calon lepasan universiti" (err, abis tu dah kenapa?

Terus pakcik itu lagi, "Calon lepasan universiti hari ini tidak berkualiti, masuk universiti hanya belajar pakai buku, lepas habis belajar campak buku, ilmu entah kemana, skill tiada, langsung tidak boleh apply, soft skill tak payah cakaplah" (sennntaaapppp, T_T)

Namun begitu, bukan pakcik itu seorang sahaja yang berkata demikian. Malah, ada juga sebilangan masyarakat memiliki persepsi yang sama. Definisi mahasiswa yang berkualiti mungkin berbeza mengikut sisi pandangan tertentu. Pada hemat saya, mahasiswa yang berkualiti itu tidak terletak pada sijil-sijil aktiviti yang bertingkat dan CGPA 4.00 setiap semester. (Habis tu?????!! terletak pada mana plak ni??)


Mungkin sahaja sijil-sijil yang banyak itu hanya sekadar beraktiviti seperti melepaskan batuk di tangga dan akhirnya tuntut sijil dari pihak universiti (eh, macam pernah buat je??). Atau CGPA 4.00 itu hasil dari penipuan semasa peperiksaan, "copy paste" assignment dan sebagainya (tak baik cakap macam tu, baik sangka la sket).

Sepandai mana pun seorang mahasiswa itu, sejauh mana pun mahasiswa itu beraktivisme, jika tiada nilai dalaman yang cemerlang (disiplin, akhlak, rohani, kesedaran diri, berdikari bla3x....) akhirnya mereka akan jadi mahasiswa lesu! Cikgu saya ketika dahulu pernah berkata kepada saya, "suatu hari nanti, awak jangan belajar je pandai, tetapi akhirnya jadi perasuah, bina menara, menara runtuh, mencuri duit syarikat" (muhasabah lah sket!).


Namun, bagaimana untuk kita mengetahui sejauh mana tahap kecemerlangan nilai dalaman yang ada dalam diri kita? (Ala, kat facebook ada buat soalan survey "kenali diri anda", jawab je la tu.....

Maka lihatlah cara kita memikul amanah, kesungguhan melaksanakan tugas, kesanggupan untuk bersusah dahulu, di mana masa dihabiskan, bagaimana hubungan dengan Allah dan ibu bapa, sejauhmana adab kita berkata-kata, sekuat mana kita bertanggungjawab terhadap kesilapan, kesanggupan berhadapan dengan masalah dan sebagainya. (wow, macam susah je?) . Maka inilah sebenarnya kayu ukur yang saya gunakan untuk menilai diri kita sebenarnya adalah dalam  kalangan mahasiswa berkualiti atau tidak.

CGPA dan sijil yang banyak hanyalah kelebihan semata-mata dan tidak boleh dijadikan sebagai kayu ukur terhadap kualiti seorang mahasiswa. Namun, memperolehi nilai dalaman yang cemerlang bukanlah datang dari bakat semula jadi, bahkan boleh dibina secara perlahan-lahan (hah, macam mana nak bina? kena masuk Gym ke?). Perkara ini boleh dipupuk sekiranya kita mendapatkan sumber motivasi secara berkala dan berterusan (alamak, setiap minggu kena pergi kursus Dr azizan ler ni).

Salah satu sumber motivasi yang boleh mendidik nilai kecemerlangan diri adalah Usrah (hah, ape tu? hah??). Saya tidak mengatakan usrah itu adalah "ultimate" kaedah untuk memperolehi sumber motivasi. (tak fahamlah usrah tu apa???)


Tag : Jika anda tidak faham apa itu usrah, amat disarankan untuk membeli buku ini (macam best je?, saya pun tak baca lagi, hehehe)

Sumber ini juga boleh diperolehi dengan persekitaran yang meingkatkan kesedaran diri dan memupuk nilai kesedaran. Sebagai contoh, jika kita menetap di tempat yang dipenuhi pesta, tari menari, clubbing dan sebagainya dalam tempoh yang sangat lama, sudah tentunya hati kita akan mulai dididik untuk suka kepada hiburan. Begitu juga jika kita tinggal di kawasan yang dipenuhi oleh orang yang rajin bekerja, rajin menjaga ibadat, bertanggungjawab dalam memikul amanah, maka akhirnya jiwa kita akan dibentuk menjadi seperti mereka.

Maka pembaca sekalian, kita perlu sentiasa ingat dan faham, belajar dan beraktiviti semata-mata tidak menjadikan kita sebagai mahasiswa yang berkualiti. Tetapi, berusaha untuk mendapatkan sumber motivasi agar menjadi orang yang cemerlang jati diri adalah perkara utama untuk menjadikan diri kita sebagai mahasiswa berkualiti. Mahasiswa berkualiti itu mampu melahirkan keharmonian dalam masyarakat, manakala mahasiswa tidak berkualiti itu menzahirkan kedangkalan dirinya sendiri.



Read More
Powered by Blogger.