Jurnal 5 : Masaalah dan tekanan?

2 comments
"Alhamdulillah, atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Allah untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan tidak formal. 

Walaubagaimanapun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 5:

31 Ogos 2014

"Argh!! down giler hari ni... -_-' ", "Result semester kali ni jatuh teruk, rasa stress ya amat!", "Aku kena tikam belakang oleh kawan sendiri, rasa tertekan pun ada", "Kenapa tidak ada siapa pun memahami perasaan aku!", "Dimalukan di depan orang ramai tadi, down giler!", "Hari ni kena marah, stress!!!"

Pernah rasa tertekan? "Down giler"?" Aloner"? Sebagai manusia, kita tidak akan terlepas dari perkara tersebut. Jika ada mereka yang seumur hidupnya aman, bahagia dan sentosa, sesungguhnya dia sedang berada di syurga! Hakikatnya, sebagai manusia yang masih bernyawa di atas muka bumi, kita tetap tidak akan terlepas dari tekanan dan masaalah.

"Anda tertekan? Ingin tahu bagaimana menguruskan stress? Ikut serta bersama kami di kem pengurusan stress aman sentosa"

Pernah dengar tak ala-ala slogan di atas? Jika manusia hari ini tidak ada masalah, maka tidak akan wujud kem-kem seumpama di itu. Listen! Listen! Listen! Kucing pun ada masalah, ikan paus pun ada masalah, harimau pun ada masalah, awak pun ada masalah!

Saya bukanlah orang yang terlalu pandai dan terlalu bagus dalam menguruskan stress dan masalah. Cukuplah hari ini saya mengambil peluang untuk sekadar berkongsi bagaimana untuk mengawal diri dan menjaga emosi ketika menghadapi sebarang tekanan. 

Baik! Mari saya tunjukkan caranya.

1. Kembali kepada "Engineer" manusia

Dunia? Allah swt telah menciptakan dunia itu dengan pelbagai hiasan dan kecantikan yang mampu mempersonakan mata dan hati. Tetapi, dunia itu sifatnya bukan syurga yang hakiki. Bahkan disebalik kecantikan dunia, terletaknya duri-duri dan lautan berapi.

Kenapa Allah ciptakan dunia itu bersama-sama kesusahan dan kepayahan? Kalaulah ciptaan dunia itu tidak ada sebarang kesusahan dan kepayahan, jangan panggil dunia itu dunia, tetapi syurga! Bayangkan jika manusia itu terus leka dan tenggelam dengan kecantikan dunia, bagaimana seorang manusia itu ingin kembali mengingati sang pencipta?

Maka Allah swt menciptakan kesusahan dan kepayahan itu agar manusia kembali menyerah diri kepadaNya. Kerana manusia itu tahu, tidak ada sesuatu pun yang boleh selesaikan masalah dirinya melainkan Allah! Maka, setiap kali kita dihurungi masalah dan tekanan, kembalikan diri kepada Allah dengan beribadat kepadaNya.

Ibadat? Amalan wajib dan sunat?  Jika tidak ada ruh yang menusup masuk ke dalam hati maka masalah itu tetap tidak akan berkurangan. Bercakaplah selalu kepada Allah setiap kali selepas ibadat. Bagaimana? Doa! Jangan baca doa bahasa arab yang kita tidak faham lepas tu belah dari tikar solat. Maka masalah itu tetap tidak akan hilang.

Berdoalah kepada Allah dalam bahasa yang kita fahami dengan penuh penghayatan dan pengharapan kepada Allah. Selepas itu katakanlah bahawa kita sebenar-benarnya menyerahkan urusan kehidupan ini kepadaNya setelah puas berikhtiar dan berusaha. Ingatlah, Dia akan mencukupkan segala keperluan buat diri kita sekiranya diri kita menyerah sepenuhnya kepada Allah.

Yakin, Yakin dan tetap Yakin. Allah pasti akan membantu kita. Jangan sesekali berkata begini,

"Kenapa doa aku engkau tidak dengar ya Allah???", "Ini adalah tidak adil buat diri ku ya Allah!", "Kenapa kehidupan aku mesti begini ya Allah?"

Jangan! Tetapi berdoalah sebegini (Contoh sahaja) dengan sesungguh-sungguhnya

"Ya tuhanku yang Maha Mulia dan Maha Mendengar, aku yakin engkau dengar setiap dari doa-doaku, pengharapan dan keyakinan diriku terhadapmu tidak akan pernah putus sehingga terputusnya nyawaku, bahkan aku yakin, setiap apa yang engkau beri adalah yang terbaik buat diriku, maka aku redha dan syukur atas ketentuanmu"

Yakinlah kepada tuhanmu...

2. Hubungi ibu dan ayah

Doa seorang ibu kepada anaknya itu sangat makbul dan didengari oleh Allah. Hebat bukan? Adakah kita tidak melihat itu adalah salah satu dari jalan keluar? 

Jangan berasa sombong dan ego untuk menghubungi ibu dan ayah. Jangan pula ketika ada masalah sahaja baru kita nak berhubung. Tidak baik begitu. Hubungilah mereka secara berkala dan keraplah memohon doa dari mereka.

Ingat, jika kita gembirakan hati kedua ibu dan ayah, maka Allah akan berikan kelapangan demi kelapangan di dalam kehidupan. Jika kita ada masalah dan pertelingkahan dengan kedua ibu dan ayah, lupakan sahaja. Ya, lupakan!

Apalah sangat perselisihan itu dari beban kesusahan mereka membesarkan kita? Jika mereka kurang memberikan kasih sayang kepada kita, maafkan mereka! Jika mereka membuat kita sakit hati, maafkan mereka! Jika mereka membebankan hati kita, maafkan mereka! Ya, Maafkanlah mereka.

Doakanlah keseahteraan buat mereka dan lupakan segala kekurangan yang mereka telah beri. Gembirakan hati mereka setelah itu dan mohonlah doa dari mereka. Maka anda akan bahagia selepas itu. Percayalah! Kadangkala hati yang sempit dan penuh masalah datangnya dari kurangnya keberkatan ibu dan ayah. 

Sayangilah mereka tidak kira sejauh mana kesalahan diri mereka kepada anda. Kebahagiaan itu adalah milik anda sekiranya anda melakukan perkara tersebut.

3. Sahabat yang mendengar dan memberangsangkan

Sahabat yang mendengar dan memberangsakan? kenapa mesti memberangsangkan? Jika sahabat itu hanya mampu mendengar semata-mata, maka masalah itu tetap akan membelengu diri anda. Cari lah orang yang mendengar dan selepas itu menaikkan kembali semangat diri anda.

Jika anda hanya bercerita kemudian sahabat itu berkata, "Ooo.. ok, sabarlah, kemudahan itu ada di mana-mana, krik.... krik.... krik..." Maka lebih baik anda bercakap dengan dinding! hehe.. gurau...

Carilah sahabat yang berkata begini setelah anda menceritakan masalah,

"Ooo... Ok, sabarlah, kemudahan itu ada di mana-mana, beginilah, buka surah sekian-sekian, baca terjemahaan di situ.. Allah ciptakan masalah sebegini sebab Dia sangat sayang kepada kau, dan kau sebenarnya adalah orang yang bertuah dan terpilih! InsyaAllah, aku yakin kau pasti boleh selesaikan masalah tersebut, aku ada cadangan untuk selesaikan masalah tersebut, terpulanglah untuk ikut atau tidak... cadangannya begini....."

Kan? baru rasa semangat sket nak dengar feed back dari kawan tu. Kalau dengar lepas tu jawab dua tiga perkataan dan kemudian diam atau tukar topik lain.... Lebih baik bercakap dengan..........

Sahabat yang baik adalah sahabat yang suka memberi nasihat yang penuh hikmah melebihi pujian, bahkan sahabat yang lemah adalah sahabat yang berlebih memberi pujian dan tidak mampu memberi nasihat yang berhikmah, manakala sahabat yang buruk pula adalah sahabat yang kasar dalam memberi nasihat dan tidak mampu menghargai.


4. Anda perlukan diri sendiri

Saya suka bercerita bahagian ini. Maka ini adalah langkah yang terakhir yang mampu saya berikan setakat ini. Setiap kali ada masalah, letakkan telapak tangan kanan di atas dada dan berkatalah begini (Contoh semata-mata),

"Azlan, sabarlah, insyaAllah ada kemudahan dari Allah...."

Berkatalah sebegitu berulang kali dan urutlah dada anda dengan penuh lembut dan belaian kasih sayang. Kadangkala anda perlukan diri anda sendiri untuk menyelesaikan masalah dan tekanan tersebut. Keluarlah bersendirian di tempat-tempat yang menenangkan dan rehatkan diri.

Kehidupan dunia sememangnya memenatkan, banyak pula kesibukan manusia yang membelengu hati dan jiwa. Pergilah keluar merehatkan diri sendiri dan carilah ketengan di tempat-tempat yang jauh dari manusia. 

Jika anda tiada masa dengan diri sendiri, maka anda telah menyakiti diri anda sendiri! Diri anda sememangnya perlukan kasih sayang dari diri sendiri. Pergilah beruzlah (menyendiri) di masjid-masjid dan banyakkan masa mendekati Allah.

Kesimpulan

Pada hemat saya, anda tidak perlu belajar bagaimana menguruskan stress. Tetapi anda perlu belajar bagaimana menguruskan diri sendiri. Masalah dan tekanan itu sentiasa ada dan tidak akan pernah pergi. Larilah ke kutub utara sekalipun, anda tetap akan ada masalah. Hanya di syurga anda akan menikmati kehidupan yang bahagia tanpa masalah.

Setiap masalah dan tekanan ada jalan keluar, ambillah jalan yang positif untuk keluar dari masalah tersebut. Jauhkan diri dari perkara negatif dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah sentiasa ada buat dirimu. 

Allah, ibu bapa, sahabat dan diri sendiri

Empat kunci yang saya mampu kongsikan kepada anda semua bagaimana untuk menghilangkan tekanan serta masalah. Mungkin tidak seberapa, namun inilah yang selalu saya lakukan sekiranya dibelengu masalah dan tekanan. Alhamdulillah, setakat hari ini semuanya masih boleh diatasi.

Wallahualam...
Read More

Jurnal 4 : Master ---> PhD

1 comment
"Alhamdulillah, atas kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Allah untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan tidak formal. 

Walaubagaimanapun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 4 :

30 Ogos 2014


Saya sudah lama teringin untuk berkongsi sedikit rahsia bagaimana untuk menaiktaraf (convert) dari pengajian Master ke PhD.

"boleh ke? tak pernah orang buat tahu tak", "orang genius je biasanya boleh convert, ko boleh ke?", "erm... macam susah je? boleh ke?". "kitorang punyalah susah nak habiskan master, boleh ke terus nak masuk PhD?"

Begitulah kata-kata yang saya dengar sebelum menaiktaraf (convert) pengajian master saya ke peringkat PhD. Tetapi, A.A.K? (Ada Aku Kesah?). Hehe. Jika orang bertanya susah atau senang, bagi saya tidak ada benda yang mudah, namun tidak mustahil! Ya, tidak mustahil untuk orang yang bijak merancang dan mengatur!

Jika orang berkata saya genius, pandai, cepat "pick up", "gifted", saya katakan itu adalah mitos untuk diri saya. Di alam Naruto, ya anda boleh berkata begitu kepada saya. Namun, di alam nyata, saya adalah sama seperti anda semua. Jika saya boleh, anda mesti boleh!

Baik! Mari, saya kongsikan kepada anda semua satu persatu bagaimana untuk menaiktaraf pengajian master ke PhD.

1. Tanamkan niat dan hasrat yang benar

Jika solat pun ada niat, nak keluar rumah pun ada tujuan, masakan tidak untuk menamkan niat dan tujuan yang benar untuk menyambung pengajian! Anda perlu senaraikan jawapan untuk semua soalan di bawah:

1. Kenapa aku ingin sambung belajar?
2. Kenapa aku ingin menukar taraf pengajian?
3. Adakah aku memiliki niat untuk bekerja mendahului niat untuk sambung belajar?
4. Adakah aku dipaksa untuk sambung belajar?
5. Adakah aku bersedia untuk berkorban?
6. Adakah aku bersedia untuk menghadapi sebarang kesusahan dan kepayahan?
7. Adakah aku akan berputus asa?

Jawapan yang baik adalah jawapan yang positif! Ya, jawapan yang optimistik dan sentiasa berkata Tidak kepada perkara negatif dan Ya kepada perkara positif. Di bawah adalah contoh jawapan yang boleh saya kongsikan:

1. Aku ingin belajar sebab kehendak aku sendiri dan paling utama kerana Allah semata-mata

2. Supaya aku boleh habiskan pengajian PhD sebelum umur 30
3. Tidak sama sekali, dan aku tidak akan mudah terpengaruh dengan tawaran kerja. Keputusan aku adalah bulat untuk sambung belajar sahaja
4. Tidak. Semua atas kehendak aku sendiri
5. Bersedia bila-bila masa. Duit, jodoh dan masa itu semua perlu dilaburkan untuk pulangan yang besar di masa hadapan.
6. Bersedia bila-bila masa. Tidak akan patah balik ke belakang walau susah macam mana sekalipun
7. Tidak sama sekali. Putus asa tidak ada di dalam kamus hidup aku

Jawapan di atas hanyalah contoh. Sesungguhnya, anda lebih tahu di mana diri anda dan sejauh mana diri anda positif dalam menentukan hala tuju. Jika negatif jawapannya, maka lebih baik batalkan niat untuk sambung pengajian.

Jika niat dan tujuan anda adalah benar, mari kita teruskan langkah yang ke 2

2. Merancang dengan teliti


Setiap perkara perlu perancangan yang tersusun dan teliti. Bak kata pepatah, orang yang gagal merancang adalah orang yang merancang untuk gagal. Untuk menukartaraf pengajian master ke PhD adalah perkara yang besar. Maka, perancangan juga perlu besar!

Sebelum saya menyambung pengajian master saya sudah mula merancang satu persatu sehingga mencapai matalamat akhir. Saya kongsikan sedikit perancangan saya di bawah:

1. Jumpa pensyarah

- Cari pensyarah yang bagus dan membantu (boleh bertanya senior atau pelajarnya sendiri)
- Ambil tahu latar belakang bakal pensyarah dan bidang penyelidikannya
- Maklumkan kepada bakal supervisor untuk menaiktaraf pengajian master ke PhD
- Berbincang hala tuju penyelidikan yang bersesuaian ketika menaiktaraf nanti
- Meminta pandangan dan nasihat yang berguna

2. "Timeline" sepanjang tahun

- Bina rangka masa mengenai apa yang perlu dilaksanakan di saat awal pengajian sehingga ke  hari menukar taraf






3. Menghubungi senior yang pernah menukartaraf

- Minta pandangan dan tips untuk menukartaraf pengajian




4. Berhubung dengan akademik siswazah fakulti

- Minta maklumat mengenai proses menukartaraf
- Bertanya mengenai syarat-syarat khusus yang diperlukan untuk menukar taraf
- Ambil tahu apa yang diperlukan dan perlu dilaksanakan untuk memenuhi syarat menukar taraf

5. Mencari sumber kewangan 

- Memohon GRA (geran penyelidikan pensyarah) atau GRF (geran penyelidikan ipt) dan MyBrain 15 (Berkuatkuasa sehingga 2015)

6. Memohon pengajian

- Buka laman portal siswazah ipt dan cari maklumat bagaimana untuk menyambung pengajian di peringkat master
- Daftar sekarang!

Selesai langkah yang ke 2. Mudah kan? :D anda perlu sabar dalam merancang. Jangan tergopoh-gopoh dan huru hara. Relax dan bertenang. Segalanya boleh diselesaikan jika anda bertenang. Jika selesai langkah ke 2, mari ke langkah seterusnya.


3. Bagaimana memenuhi syarat-syarat menukartaraf


Setiap pengajian tinggi memiliki syarat yang berbeza-beza. Namun, syarat yang berbeza-beza itu anda boleh mengharungi dengan mudah jika anda bijak merancang dan sabar!


Saya kongsikan sedikit syarat yang diperlukan untuk memenuhi syarat menukartaraf di Universiti Putra Malaysia (UPM):


a. Menghantar "Proposal" menaiktaraf yang lengkap

- Introduction, methodology, result and discussion, conclusion and PhD proposal
b. Menerbitkan sekurang-kurangnya satu kertas penyelidikan di journal antarabangsa dan di bawah ISI Cited Journal.
c. Menghabiskan ke semua subjek yang berdaftar dengan gred 3.75 ke atas setiap subjek
d. Mendapat keputusan kumulatif 3.75 ke atas di peringkat master
e. Telah menyiapkan penyelidikan di peringkat master
f. Menghadiri dan lulus ujian lisan bersama-sama 1 orang pengerusi dan 3 orang panel yang bertaraf sekurang-kurangnya Prof. Madya
g. Lulus ujian bertulis yang dirangka oleh panel pemeriksa

Susah? Ya susah, tetapi tidak mustahil! anda bijak merancang, anda boleh garap!


Susun ke semua syarat-syarat yang mesti dipenuhi di dalam "Timeline" yang anda telah sediakan sebelum menyambung pengajian. Rancanglah dengan bijak dan susun satu persatu dengan teliti mengenai apa yang perlu dicapai terlebih dahulu.


Jika anda diwajibkan untuk menulis artikel, tulislah sebanyak yang anda mampu. Minta "skill" dan pandangan dari orang yang berpengalaman menulis artikel tentang bagaimana untuk mudah menerbitkan artikel di International Cited Journal.


Ketika di dalam tempoh perancangan, saya telah menulis sekurang-kurangnya 5 artikel dan menghantar ke tempat-tempat journal yang berbeza. Di dalam 5, hanya satu telah diterbitkan dengan jayanya. Maka syarat untuk menerbitkan artikel telah lulus!



4. Jadi orang yang berdisiplin


Isu disiplin adalah isu yang paling penting untuk menyambung pengajian. Jika anda masih leka bermain game, menonton wayang, berjalan-jalan, berseronok maka tinggalkan dan kurang-kurangkan lah. Anda akan gagal jika anda tidak berdisiplin. Saya kongsikan sedikit rutin harian saya ketika menyambung pengajian:


Isnin - Jumaat 


8.00 Pagi - 6.00 Petang

- Duduk di dalam makmal/library untuk tujuan penyelidikan
6.00 petang - 8 malam
- Pergi beriadah/berehat
8.00 malam - 11.00 malam
- Membaca artikel atau menyiapkan tugasan yang belum selesai

Sabtu - Ahad

- Duduk di library/ berehat menenangkan fikiran

Ini adalah rutin harian yang selalu saya lakukan ketika menyambung pengajian. Namun, bergantung kepada anda. Perkara yang paling penting, bagaimana disiplin anda untuk melaksanakan tugas-tugas penyelidikan dengan efektif! Jadikan masa itu sebagai suatu perkara yang sangat berharga. Jangan malas!!


Selesai langkah ke 4? kita teruskan ke langkah seterusnya...


5. Sabar dan istiqomah


Ini adalah langkah terakhir. Setelah anda menanamkan niat, membuat perancangan, menyusun perkara-perkara yang perlu dicapai dan berdisiplin, maka anda perlu bersabar dan istiqomah. Janganlah pandai merancang, tetapi tidak pandai melaksankan. Janganlah juga pandai melaksanakan tetapi tidak pandai sabar. Janganlah pula pandai bersabar tetapi tidak pandai istiqomah. 


Merancang, Laksana, Sabar, Istiqomah


Ini adalah elemen yang penting dan sangat diperlukan. Saya tidak nafikan di saat menyambung pengajian, anda akan rasa "down", "depressed" dan sebagainya. Carilah sahabat-sahabat yang boleh menaikkan semangat anda atau pergilah pulang ke kampung halaman bertemu dengan ibu dan ayah. Jika tidak pun, keluarkan berehat menenangkan fikiran anda. 


Jagalah emosi dengan baik dan hayatilah nikmat belajar dengan tenang. Namun, bagaimana untuk anda memiliki ke empat-empat elemen di atas? Berdoalah kepada Allah dan sentiasa memperbaharui hati dengan mendekatkan diri kepada Allah. Maka anda akan memiliki keempat-empat elemen di atas! Jika itu berlaku, impian anda akan tercapai! Yeah!


Hasilnya...




Kesimpulan


Biarlah apa pun orang nak kata. Mustahil ke, susah ke, hanya untuk si genius ke. Lupakan kata-kata negatif seperti itu. Jika anda percaya kepada kata-kata tersebut maka anda telah bersikap tidak adil kepada diri sendiri! katakan yang positif di dalam diri anda dan yakinlah, anda pasti BOLEH!!! akhir kata, ini adalah sebahagian pengalaman yang boleh saya kongsikan kepada anda semua. Mudah-mudahan bermanfaat dan selamat maju jaya dalam apa sahaja tujuan hidup yang anda ingin capai. :) :) :)


Ok bye...
Read More
Next Post Newer Posts Previous Post Older Posts Home
Powered by Blogger.