Jurnal 1 : Bergraduat

Leave a Comment
Pin It
Assalamualaim wbt

Pendahuluan:


"Setelah lama tidak menulis blog akibat kesibukan yang menggari panca indra, akhirnya Allah beri kesempatan dan waktu untuk menulis sedikit catatan agar dapat memberi inspirasi dan suntikan semangat kepada sahabat handai serta pembaca umumnya. 

Mungkin tajuk di atas kelihatan "selective" terhadap medan pembaca, tetapi initipati sebenar di dalam nukilan artikel ini lebih bersifat umum dan terbuka. Penulisan ini juga adalah penulisan bersifat sedikit formal dan sedikit "sempoi" tidak seperti kebanyakan artikel blogger lainnya yang menggunakan penulisan tidak formal dan "sempoi". 

Namun, penulisan ini lebih bersifat inspirasi dan motivasi seperti penulisan dari seorang penulis istimewa, Nick Vujicic. Mungkin penulisan ini tidak sehebat beliau, tetapi mudah-mudahan penulisan ini mampu memberikan sedikit sumber inspirasi kepada pembaca"

Jurnal 1 :

15 oktober 2012

Iklan :

Tag : Tarikh ini adalah tarikh yang sangat bersejarah terutamanya kepada pelajar universiti yang akan bergraduat. Selama 4 tahun memerah tenaga dan otak untuk menghabiskan pengajian di universiti demi mendapatkan sekeping kertas yang dipanggil sebagai "ijazah sarjana muda".

Nama saya Azlan, atau lebih dikenali sebagai Azlan Wildan. Perkataan Wildan tidak wujud pun dalam nama penuh saya, tetapi kenapa perlu letak Wildan? Sebab suatu ketika dahulu ada seorang sahabat saya telah beritakan bahawa perkataan "wildan" adalah bermaksud "pemuda syurga" . Siapa tidak mahu ke syurga bukan? sebab itu saya mengharapkan panggilan wildan itu dijadikan sebagai doa agar suatu masa nanti saya dapat menjadi salah satu dalam kalangan pemuda di syurga nanti. Amin.


Tag : Lumrah sebagai pelajar universiti di hari bergraduat untuk bergambar dan "selfie" untuk tatapan di masa tua suatu hari nanti. (tak percaya? tengok masa hang bergraduat nanti. Penuh gambar hang selfie dalam facebook)

Melihat pada gambar di atas, "Wah, bagusnya dah berjaya habiskan pengajian di universiti, mesti kacak orangnya, gitew" ----> mungkin ini adalah kata-kata kebanyakan orang yang melihat kejayaan orang lain (kacak ke?? helo...) Tidak kurang juga, "Eleh, nak menunjuk lah tu, ingat dia sorang je ke masuk universiti" -----> mungkin juga ada yang berkata sedemikian (alah, biasalah, ayat dengki ler tu).

Secara hakikinya, itu bukanlah perbincangan utama. Intipati utama yang ingin ditekankan hari ini "Macam mana nak dapat segulung ijazah  dan menjadi mahasiswa yang berkualiti!!" (err, CGPA hang berapa?). Sememangnya impian setiap ibu bapa tidak kira tinggi atau rendah pendapatannya, semestinya menginginkan anak mereka mendapatkan segulung ijazah (siapa tidak mahu bukan?). Namun, adakah semata-mata memperoleh ijazah itu telah menunjukkan anak anda telah berhak dipanggil sebagai orang yang berjaya? (dah tu, macam mana pulak??)


Ketika selesai pengajian di universiti ada seorang pakcik pernah beritahu kepada saya, "Pakcik sekarang kerja sebagai pengurus di sebuah syarikat ternama, banyak kali menemu duga calon-calon lepasan universiti" (err, abis tu dah kenapa?

Terus pakcik itu lagi, "Calon lepasan universiti hari ini tidak berkualiti, masuk universiti hanya belajar pakai buku, lepas habis belajar campak buku, ilmu entah kemana, skill tiada, langsung tidak boleh apply, soft skill tak payah cakaplah" (sennntaaapppp, T_T)

Namun begitu, bukan pakcik itu seorang sahaja yang berkata demikian. Malah, ada juga sebilangan masyarakat memiliki persepsi yang sama. Definisi mahasiswa yang berkualiti mungkin berbeza mengikut sisi pandangan tertentu. Pada hemat saya, mahasiswa yang berkualiti itu tidak terletak pada sijil-sijil aktiviti yang bertingkat dan CGPA 4.00 setiap semester. (Habis tu?????!! terletak pada mana plak ni??)


Mungkin sahaja sijil-sijil yang banyak itu hanya sekadar beraktiviti seperti melepaskan batuk di tangga dan akhirnya tuntut sijil dari pihak universiti (eh, macam pernah buat je??). Atau CGPA 4.00 itu hasil dari penipuan semasa peperiksaan, "copy paste" assignment dan sebagainya (tak baik cakap macam tu, baik sangka la sket).

Sepandai mana pun seorang mahasiswa itu, sejauh mana pun mahasiswa itu beraktivisme, jika tiada nilai dalaman yang cemerlang (disiplin, akhlak, rohani, kesedaran diri, berdikari bla3x....) akhirnya mereka akan jadi mahasiswa lesu! Cikgu saya ketika dahulu pernah berkata kepada saya, "suatu hari nanti, awak jangan belajar je pandai, tetapi akhirnya jadi perasuah, bina menara, menara runtuh, mencuri duit syarikat" (muhasabah lah sket!).


Namun, bagaimana untuk kita mengetahui sejauh mana tahap kecemerlangan nilai dalaman yang ada dalam diri kita? (Ala, kat facebook ada buat soalan survey "kenali diri anda", jawab je la tu.....

Maka lihatlah cara kita memikul amanah, kesungguhan melaksanakan tugas, kesanggupan untuk bersusah dahulu, di mana masa dihabiskan, bagaimana hubungan dengan Allah dan ibu bapa, sejauhmana adab kita berkata-kata, sekuat mana kita bertanggungjawab terhadap kesilapan, kesanggupan berhadapan dengan masalah dan sebagainya. (wow, macam susah je?) . Maka inilah sebenarnya kayu ukur yang saya gunakan untuk menilai diri kita sebenarnya adalah dalam  kalangan mahasiswa berkualiti atau tidak.

CGPA dan sijil yang banyak hanyalah kelebihan semata-mata dan tidak boleh dijadikan sebagai kayu ukur terhadap kualiti seorang mahasiswa. Namun, memperolehi nilai dalaman yang cemerlang bukanlah datang dari bakat semula jadi, bahkan boleh dibina secara perlahan-lahan (hah, macam mana nak bina? kena masuk Gym ke?). Perkara ini boleh dipupuk sekiranya kita mendapatkan sumber motivasi secara berkala dan berterusan (alamak, setiap minggu kena pergi kursus Dr azizan ler ni).

Salah satu sumber motivasi yang boleh mendidik nilai kecemerlangan diri adalah Usrah (hah, ape tu? hah??). Saya tidak mengatakan usrah itu adalah "ultimate" kaedah untuk memperolehi sumber motivasi. (tak fahamlah usrah tu apa???)


Tag : Jika anda tidak faham apa itu usrah, amat disarankan untuk membeli buku ini (macam best je?, saya pun tak baca lagi, hehehe)

Sumber ini juga boleh diperolehi dengan persekitaran yang meingkatkan kesedaran diri dan memupuk nilai kesedaran. Sebagai contoh, jika kita menetap di tempat yang dipenuhi pesta, tari menari, clubbing dan sebagainya dalam tempoh yang sangat lama, sudah tentunya hati kita akan mulai dididik untuk suka kepada hiburan. Begitu juga jika kita tinggal di kawasan yang dipenuhi oleh orang yang rajin bekerja, rajin menjaga ibadat, bertanggungjawab dalam memikul amanah, maka akhirnya jiwa kita akan dibentuk menjadi seperti mereka.

Maka pembaca sekalian, kita perlu sentiasa ingat dan faham, belajar dan beraktiviti semata-mata tidak menjadikan kita sebagai mahasiswa yang berkualiti. Tetapi, berusaha untuk mendapatkan sumber motivasi agar menjadi orang yang cemerlang jati diri adalah perkara utama untuk menjadikan diri kita sebagai mahasiswa berkualiti. Mahasiswa berkualiti itu mampu melahirkan keharmonian dalam masyarakat, manakala mahasiswa tidak berkualiti itu menzahirkan kedangkalan dirinya sendiri.



Pin It

0 comments :

Post a Comment

Powered by Blogger.